Sunday, April 3, 2016


Pagi-pagi buta, Ayah udah melajukan mobil ke arah bandara. Yess, kita mau travelling lagi today. Ga sampe 1 jam sampe juga di Bandara Soekarno Hatta di Tangerang. Jam 4 lewat sedikit kita udah sampe di terminal 2F tempat Garuda domestic mangkal. Begitu sampe terminal, terlihat deh antrian lagi lucu-lucunya panjangnya. Langsung ambil posisi antrian, untunglah ga lama udah sampe ke counter check in. Setelah check in, tanpa buang waktu kita langsung ke gate 5. Setelah shalat Subuh, ga lama kemudian panggilan boarding buat flight kita...  Ok, Makassar here we come...

Penerbangan ke Makassar berlangsung selama kurang lebih 2 jam 20 menit. Lebih lama ya daripada ke Kuala Lumpur. Untung entertainment dan meal service di Garuda lengkap, Nam tanpa cranky menikmati banget penerbangannya. Karena perbedaan waktu Makassar yang lebih cepat 1 jam, sehingga jam 8.40 waktu setempat kami baru landing cantik di Makassar.



First impression kita tentang Bandara Hasanuddin adalah ... . Kecee!! Bandara ini salah satu yang memang pengen banget Bubu lihat, karena katanya merupakan salah satu Bandara terkece di Indonesia. Atapnya, ruang tunggunya, modern dan minimalis. Namun dibeberapa sisi sudah ada yang butuh segera dilakukan maintenance, seperti beberapa keramik diarea luar yang lepas. Jangan sampai yg sudah dibangun bagus, terus menurun kualitasnya karena tidak ter-maintain.....


Untuk menuju ke area Bus dan Taxi kita harus melewati jalan menurun seperti Bandara Hong Kong. Nah sampe bawah ada counter damri dan taxi. Oya untuk taxi bisa dipesan di mesin pemesanan taxi yang ada di hall kedatangan. Sila dipilih sesuai selera.

Karena temanya adalah angkot-holic traveler, makanya kita ga mesen taxi. Dari hasil browsing, katanya dari Bandara ke Bantimurung, kita bisa naik free shuttle ke gerbang bandara/ lampu merah bandara. Kemudian nyebrang, naik angkot sampe terminal Maros dan nyambung naik angkot yang ke Bantimurung. Entah kenapa, tanya punya tanya ke petugas, katanya free shuttle udah ga beroperasi lagi. Yaah... gagal deh efisiensi pertama kita.


Kita nyerah deh naik Damri cuma sampe lampu merah dengan tariff jauh dekat 27ribu. Jarak dari Terminal kedatangan ke lampu merah kira-kira cuma 4 kilometer, kalo mau nyoba jalan, silahkeun, itung-itung bakar kalori.

Turun dari Damri, kita menyeberang dan ketemu dengan angkot alias Pete-Pete yang menuju terminal Maros. Sepanjang perjalanan kita sempet ngobrol-ngobrol dengan pengemudi Pete-Pete. Dia sempet sih menawarkan untuk charter Pete-Petenya sampe ke Bantimurung dibanderol 100ribu aja. Tapi karena penasaran dan juga sudah berniat bulat untuk menjelajah dengan jalur angkot standar, kita milih untuk naik Pete-Pete lagi ke Bantimurung. Nah, angkot pertama kami dihargai 7500 rupiah/orang (Perempatan Bandara-Terminal Maros)

Sesampainya di terminal Maros, berjejer deh Pete-Pete tapi ga tau tujuan kemana. Untuk mastiin kita tanya tanya deh sama pengemudi dan juga penumpang, bener ternyata ini menuju Bantimurung... Alhamdulillah. Orang Indonesia memang terkenal dengan keramahannya, ini terbukti juga lho di sini. Kami se-angkot dengan seorang kakek veteran perang yang usianya sudah 92 tahun yang masih terlihat sehat dan gagah. Sepanjang perjalanan beliau cerita tentang pengalaman jaman peperangan dan daerah-daerah saksi perjuangannya.

Penumpang lain satu per satu naik dan ikutan ngobrol bersama, jadi deh kita di angkot ngerumpi bareng-bareng, seru maksimal... haha, Walopun perjalanan jauh, tapi ga berasa karena obrolan-obrolan seru sepanjang perjalanan. Abang Pete-Pete yang baik ini mengantar kita sampe ke tempat pembelian tiket/pintu masuk yang jaraknya 1km dari gerbang depan. Disini kami membayar 15.000 rupiah/orang (Terminal Maros-Bantimurung) kayanya sih kemahalan ya..... J


Harga tiket masuk ke Taman Nasional Bantimurung adalah 25ribu untuk turis domestic dan 225 untuk turis manca Negara. Nam... kita mau kemana dulu ni? Liat air terjun or kupu-kupu? KUPU KUPUUU donk bu... Ok siap...



Area museum kupu-kupu dan penangkaran kupu-kupu terletak ga jauh dari pintu masuk yang ada di sebelah kanan. Kawasan Bantimurung ini terkenal dengan sebutan Kingdom of Butterfly, karena konon kabarnya di sini hidup lebih dari 250 spesies kupu-kupu... wow... banyak buanget ya.



Sebelum ke penangkaran kupu-kupu, kita mampir dulu ke museum kupu kupu. Disini terdapat ratusan kupu-kupu yang telah diawetkan baik dari Indonesia maupun Negara lain. Untuk masuk dikenakan tiket 5000 rupiah/orang. Ukuran kupu-kupunya dari yang standar, sampe yang besar. Warnanya pun beraneka ragam. Sambil lihat kupu-kupu, Bubunya nyerocos terus deh soal nama dan asal dari kupu-kupu. Nam yang asik ngeliatin kupu-kupu cuma ngangguk ngangguk aja sambil nunjuk kesana kemari.


Puas sudah liat kupu kupu yang diawetkan, sekarang giliran yang masih terbang donk. Yuk kita ke penangkaran kupu-kupu. penangkaran kupu-kupu pada hakekatnya seperti kandang yang ga terlalu besar juga dimana kupu-kupu berbagai jenis berterbangan kesana kemari. Kalo menurut Bubu sih jenisnya ga terlalu banyak, tapi jumlahnya lumayan lah. Ternyata si kupu-kupu ini suka hinggap di sesuatu yang berwarna merah.


Sayang kami bertiga ga ada yang pake baju merah, jadi kita pake bunga sepatu merah deh buat ngerayu kupu-kupu biar pada ngumpul. Ampuh loh... setelah pegang bunga merah, kupu-kupu pada betah hinggap di bunga ini. Nam ngeri-ngeri penasaran dibuatnya. Dia sempet pegang, tapi karena grogi, jadi dia ngerayu biar Bubu Ayahnya aja yang megang dan dia tinggal ngeliat dan main main aja. Apa sih yang ga buat anak manis Bubu...  :):)

Di luar tempat penangkaran dijual gantungan kunci dan bross dari kupu-kupu yang diawetkan. Bubu sempet tanya tuh ke adek adek penjualnya. Ini kupu-kupunya sengaja dimatikan untuk dibuat gantungan kunci atau hanya bangkainya saja. Menurut cerita penjualnya, karena kupu-kupu cuma hidup beberapa hari, ini diambil dari kupu-kupu yang sudah mati dan dibuat aneka hiasan ini. Ok deh, semoga saja bukan kupu-kupu yang masih hidup ya... ga tega ngebayanginnya.



Lanjuut ke the famous bantimurung water falls...  pedestrian menuju ke air terjun lebar dan rapi. Disisi kirinya terdapat jajaran karst yang menambah keindahan. Kira-kira 200 m dari pintu masuk, sampe sudah kelihatan air terjun nan megah. Walopun beda dengan foto-foto di internet or di kalender dimana air terjun bertingkat tingkat membasahi batu batu besar dengan air yang bening kebiruan. Pada saat kita disana, mungkin karena musim hujan ya, arusnya deras banget dan airnya kecoklatan. Tapi tetep ya sampe saat ini, Bantimurung masih the largest waterfalls yang pernah kami kunjungi.  Niat kita emank pengen mandi-mandi disana. Sempet bingung sih ya... gmn caranya main air di arus yang deras. Setelah ngeliatin pengunjung lain, ternyata ada juga spot spot yang bisa buat main air. Namnam yang blom.mandi dari pagi langsung ngegeret emaknya buat ikutan main. Kecipak kecipuk... kesampean juga kita mandi disini.
Brrr dingiiin.

Mumpung masih basah kita coba kolam anak anak. Kolamnya ada beberapa perosotan. Airnya kecoklatan sama kayak di air terjun. Namnam malah lebih hepi main di air terjun, entahlah kenapa. Basah kuyup dan kedinginan, kita mandi dulu sebelum eksplore lebih lanjut.


Kupu kupu udah, air terjun juga udah, ternyata masih ada lho tempat menarik lain yang belum dieksplore. Ok lanjuut... kita ke Danau Kassi Kabo yang katanya warnanya biru. Jarak dari air terjun kira kira 800 meter. Jalan menuju danau sudah disemen. Asik deh buat tracking.


Setelah jalan hampir setengah jam, sampe juga di danau kassi kabo. Dan unlucky us... warna danau ga lebiruan kayak di foto foto... kata bapak yang jual souvenir, karena curah hujan yang lagi tinggi, muka danau lagi tinggi dan warna kecoklatan.


Tapi jangan sedih... Naik ke atas tangga batu, gua mimpi berada. Di luarnya aja udah keren staglatit dan staglamitnya... . cuman kembali yaa... karena guanya super gelap dan bawa bocah juga, kita skip aja deh masuk k gua. Oya buat yang mau masuk, tersedia sewa senter 30.000 rupiah/senter dan juga pemandu.


Sudah hampir semua atraksi kita kunjungi, kita balik lagi deh ke pintu masuk. Hebatnya Nam, berhasil jalan sendiri tanpa digendong dengan jarak 800 m dikali 2 lho... hebat ih anak bubu... nanti kita beli jagung bakar ya...  haha...  irit banget rayuannya.

Selesai petualangan kita kali ini di Bantimurung, yuk kita menuju Makassar. Naik pete pete lagi menuju maros 7500 rupiah/orang. Nah ini yang bikin Bubu bingung, perginya tadi 15.000 rupiah, eh pulangnya jadi 7500 rupiah.... J Lanjut kemudian transfer pete pete Maros - Terminal Daya (kalau nga salah 12.500 rupiah/orang. Kalau ini memang jauh...) Dan dilanjut lagi naik Pete-Pete Terminal Daya-Karebosi 5000 rupiah/orang. Jadi total Bantimurung-Karebosi 3 trayek Pete-Pete kita lalui.


Istirahat sebentar di Karebosi untuk mencicipi Surya Super Crab untuk makan malam kemudian kami lanjutkan naik Becak ke Losari. Dari Karebosi-Losari naik becak 20.000 rupiah.... Kasihan bapaknya, karena becaknya kecil tapi dinaiki 3 orang + 2 backpack gede dan tas kecil J semangat ya Pak. Keesokan harinya baru kami tahu bahwa dari Karebosi Link juga bisa dengan naik Pete-Pete ke Losari, naik yang jurusan Somba Opu kemudian jalan kaki ke Losari. Ohya Di Somba Opu ini juga kawasan tempat dijualnya oleh-oleh khas Makassar

Capeeeeeee-nya Pooooolllll tapi hepi... Kita mendarat dan molor mulus di Ibis City Center.

#Wonderfull Indonesia


1 comments :

  1. Mbk, ongkos(pete2) angkot dr bandara ke pasar maros cuma 3500. Paling mahal 5000.

    ReplyDelete