Friday, June 26, 2015

Begitu tiket sudah di tangan, PR kedua adalah nyari hotel tempat stay selama di tempat tujuan.  Karena masih buta banget soal Tokyo, Bubu banyak deh ngobrol sama Buncip, my BFF and travel advisor paling sabar di muka bumi...haha.  Cluenya Buncip, kalo bisa pilih hotel/hostel/apartment yang deket dengan Shinjuku Station.  Karena Shinjuku salah satu stasiun besar dimana kereta hampir ke semua jurusan ada di situ, atau di sekitar Yamanote line.  Ok de.... noted.

Nyari hotel di Jepang ini penuh dengan pergalauan batin.... cie... .lebay.  Bubu sampe berkali-kali book dan cancel hotel gara-gara kurang yakin dan pengen dapet yang paling strategis, lengkap dengan fasilitas Ok dan harga yang murah..... mimpi kali ye.  Hotel pertama yang Bubu book adalah Best Hotel yang berlokasi di Shin Okubo, hotel ini lumayan murmer dibanding sama yang lain dimana harga dimulai dari 600ribuan.  Browsing lagi, blog walking lagi, ternyata ada hotel dengan harga yang sama namanya Empire hotel.  Bubu cancel deh Best Hotel dan ganti Empire.   Menurut penerawangan Bubu, 2 hotel ini yang paling murah seantero Shinjuku dan sekitarnya.

Lagi asik-asik browsing minggu pagi di rumah, eh nemu serviced apartemen yang lokasinya deket juga dari Shinjuku, namanya Apartemen Hotel Shinjuku yang tarifnya 700ribuan dan berlokasi di Shinjuku Sanchome dimana cuma 1 stasiun ke Shinjuku malah bisa jalan kaki.  Lumayan juga ya dah lebih deket, trus ada kompor bisa ni buat masak or ngangetin makanan.  Jadi kita cancel bookingan sebelumnya dan beralih ke ini... haha labil bener ya. Karena rencana ke Kyoto dan Osaka, jadi kita book hotel ini cuma 2 hari aja sisanya kita di Kyoto dan Osaka.

Setelah hotel udah dibook, muncul pergalauan batin baru, dimana cuti Ayah belum tentu di tangan.  Ya sudah lah pasrah, siap-siap batal ke Jepun.  Sampai akhirnya, kira-kira 2 minggu sebelum berangkat, si Ayah dapet deh cuti... yeay.  Buru-buru deh Bubu matengin itinerary.  Pikir-pikir lagi, kayaknya kita batal ya ke Osaka Kyoto, karena tawaran si Kanto Pass yang udah include main salju di Gala Yuzawa kayaknya lebih menggoda.  Bubu drop deh rencana ke Osaka-Kyoto dan menghabiskan full 1 minggu di Tokyo.  Dan masalah baru mulai dimana si Apartemen Hotel Shinjuku ini fully book seminggu itu.  Alamak, pusing 7 keliling deh.  Pengen pindah hotel tapi ga rela ngelepas si Apartemen Hotel Shinjuku ini.

Jadilah Bubu sementara mutusin keep si Apartemen Hotel Shinjuku, dan karena weekend hotel di sekitar Shinjuku mahal, jadi kita 1 hari di Asakusa Smile Hotel dan 1 lagi di Tateshina Hotel yang ga jauh dari Apartemen Hotel Shinjuku.  Karena log in di booking.com handphone masih atas nama Buncip, maka bolak balik bookingan dan cancelan masuk ke email Buncip (siap-siap dijitak Buncip).  Buncip cuma geleng-geleng kepala liat ke galauan Bubu.  Buncip dan Bundir cuma comment soal salah satu hotel yang kayaknya ga child friendly dan ngingetin Bubu repotnya pindah-pindah hotel.  Ok galau memuncak lagi. 

Sampe akhirnya, 3 hari sebelum berangkat, Bubu iseng lah cek-cek Airbnb.  Dapet lah beberapa apartemen yang lumayan ga terlalu mahal kalo dibanding hotel-hotel di seputaran Shinjuku, sambil terus chat sama Buncip sampe dia bosen ditanya-tanya tentang cara pesen dan pakai apartemen di Airbnb.  Apartemen pertama yang Bubu incer sukses disabet orang gara-gara kelamaan mikir, padahal harganya super ekonomis.  Tiba-tiba Bubu dapet secercah harapan, cie elah, ada apartemen di Nishi Shinjuku yang mana cuma 1 stasiun dari Shinjuku dan bisa jalan kaki juga. Nama Apartemennya Harmonious Garden, Langsung deh Bubu book apartemen seharga 800ribuan semalem ini.  Apartemen ini sudah lengkap dengan mini kitchen, refrigerator, double bed, futon, kamar mandi dalam, mini tv, mesin cuci, dan yang paling penting portable wifi.  Ditambah lagi amenities untuk toilet, seperti sabun, shampo, handuk juga disediain sama pemiliknya, malah ditambah sabun cuci piring dan detergen.  Ih baek banget si empunya apartemen ini.

Balkon depan pintu apartemen kami
Jangan bayangin mesen apartemen dari Airbnb sama dengan mesen kamar hotel.  Beda bangeet.  Kalo di sewa apartemen di sini kita harus extra mandiri.  Biasanya setelah kita payment dengen kartu kredit, si empunya apartemen akan mengirimkan email berupa manual penggunaan apartemen, dari alamat, peta, cara menuju ke apartemen, dimana dia taruh kunci, peraturan di apartemennya sampe penggunaan semua alat elektronik di apartemennya.

Dan kalo mau hubungi dia, kita cuma boleh lewat email, ga bisa whats app or bbman or telepon..huhu.  Jangan pernah ngarep mereka ketemuan untuk nganterin kita ke apartemennya, jarang banget pemilik apartemen yang mau begitu.  Beberapa teman Bubu yang sewa apartemen juga, ada yang kuncinya di taro di samping pintu, di bawah keset pintu apartemen, dan kalo Bubu sendiri, kunci ditaro dilocker yang passwordnya sudah dikasih tau sama pemilik di dalam emailnya.  Haaa... degdegan euy, gimana kalo ga ketemu apartemennya, gimana kalo ga bisa buka kuncinya, atau ga bisa pake fasilitas disana, dimana Bubu n Ayah buta bener huruf kanji..  Bismillah aja deh.

Bagian dalam apartemen
Mini kitchen

Bed lengkap dengan bedcover dan selimut yang anget
Setelah malam pertama menginap di Haneda, malam kedua Bubu baru mulai menginap di apartemen.  Karena takut susah nemu apartemen ini, di hari ini kita sengaja dari Gala Yuzawa sore-sorean.  Sampe Shinjuku masih jam 5 sore, masih terang benderang donk.  Dengan bekal peta dan petunjuk dari pemilik apartemen, dari Shinjuku kita nik Marunochi Line dan turun di Nishi Shinjuku.  Si pemilik ngasih petunjuk yang super detail, bahkan foto pintu keluar stasiun, belokan-belokan menuju apartemen, sampe gambar depan apartemen ada di manual yang dia kirim.  Dan ga berapa lama sampe juga kita di apartemen kita yang ada di harmonius garden Nishi Shinjuku.  Dari stasiun cuma perlu waktu 5-10 menit jalan santai.

Mini kitchen lagi

Setelah nemu apartemen, lanjut cari locker yang dituju dan nyobain password untuk buka apartemen.  Alhamdulillah, kebuka..yippie.  Apartemen kita ada di lantai 3, dan disediakan juga lift kuecil yang bisa nganterin kita ke lantai 3.  Apartemen ini sebenernya lebih mirip sama kos-kosan, karena cuma 3 lantai.  Dan begitu buka kamar, lebih bagus dari yang ada di Airbnb.  


Yuk masak


Our breakfast menu
Simpenan bahan baku
Di depan pintu masuk ada dapur kecil dengan kompor electrik dan tempat cuci piring.  Alat makan dan alat masak pun disediakan.  Untuk gadget memasak, disediain juga microwave dan ketle elektronik.  Di depan dapur ada kamar mandi yang kecil tapi bersih.  Oya, untuk shower, disini juga menyediakan hot water lho..asiik.  Lalu masuk kita ke ruang tidur.  Ruang tidur berlantai kayu yang hangat, dengan 1 kasur ukuran 120cm, 1 futton, kursi, meja dan rak-rak. 

Blanja buah-buahan dulu
Sampe kamar Nam yang udah ngantuk boboan sama ayahnya, dan Bubu yang hasrat jalan-jalannya masih tinggi keluar sebentar untuk belanja makanan di family mart yang ga jauh dari dari apartemen, cuma kira-kira 300 meteran lah.  Di family mart, Bubu biasa beli nasi yang sudah dipack, telur, ikan, minyak, daun bawang dan garam.  Nasi tinggal dipanasin di microwave, telur dan ikan digoreng.  Untuk Bubu bawa tepung bumbu dari rumah, jadi ikan, tahu bisa dicampur tepung bumbu biar rasa lebih rumahan.  Oya, kalo di family mart mostly makanan, nah di deket stasiun juga ada convenience store lagi yang lebih lengkap untuk kosmetik, perlengkapan baby dan banyak barang-barang lainnya.

Blanja blanji minuman kemasan
Yang cukup unik, di Tokyo ini mesin minuman kemasan ada hampir di setiap sudut kota, bahkan di gang-gang seperti di dekat apartemen kami.  Minuman di sini ga cuma yang dingin lho, minuman panas juga tersedia.  Hampir setiap hari kita beli minuman ini untuk bekal di jalan.

Aktivitas  rutin di apartemen tiap pagi adalah masak untuk sarapan dan bekal seharian.  Dan kalo malam nyuci baju dan beresin baju.  Thanks to mesin cuci canggih, yang keluar udah kering lagi, sayang ga langsung disetrikain..... hihi.  Emak-emak bener deh aktivitasnya, ga di rumah ga liburan, samaa aja.

Satu lagi yang pentiing banget adalah portable wifi yang disedian free.  Si portable wifi ini bisa dibawa kemana-mana dan bisa dipake untuk lebih dari 1 handphone.  Irit deh ga perlu register paket data roaming internasional yang harganya selangit.  Speed internetnya pun kenceng, bisa teteup eksis sama keluarga dan teman di kampung halaman.

Walopun mungkin ga seasik di hotel yang kita tinggal bobo manis dan makan enak tanpa perlu beberes kamar, tapi nyewa apartemen memberikan pengalaman tersendiri.

We live like local people, yang jadi salah satu unforgetable experience selama kami di Jepang.....

Artikel Jepang lainnya:



24 comments :

  1. mb kalau boleh tau, bagaimana cara mengatur keuangan keluarga biar bisa jalan2 gini? dan apa tips nya bisa jalan2 gni? kanpasti perlu uang banyak, ditunggu ya makasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak oktiara,
      Begini mbak, saya selalu beli tiket pas promo. AA bigsale setiap awal tahun, kalo Garuda pas travel fair. Setelah tiket dapet, setahun itu kita nabung (bisa dengan tabungan rencana, atau nabung sendiri), bikin itin dengan perencanaan budget yang paling minimal, cari hotel yang terjangkau dan dekat transportasi publik atau dekat tempat wisata. Nah mendekati liburan kira-kira 2 bulan lah sebelumnya, book deh hotel lewat situs2 booking online, booking.com, agoda, atau situs2 lain. Bandingin aja harga hotel yang paling murah. Jadi pada saat hari H liburan, kita hanya butuh uang saku. Dan pada saat liburan, kalo sedapat mungkin hindari taksi, gunain transportasi umum. Kalo pun terpaksa rental mobil, di arrange aja jadwalnya jadi kita ga full rental pas liburan, ada hari-hari yang kita bisa naik public transport. Oya, tiket masuk theme park juga terkadang diskon, dibrowsing aja dulu mbak cara dapet harga tiket masuk yang lebih murah. Lebih baik beli tiket sebelum berangkat, selain biasanya lebih murah dan juga menghindari antrian panjang disana.
      Selamat liburan..

      Delete
  2. Mba mau nanya, mba seminggu pake transpirt pass apa aja ya? Aku rencana seminggu jg mau ke disney resort, kliling tokyo sama mt.fuji. Kalo beli jr pass kan mahal bgt. Padahal tiket PP aku jg dari AA promo, harga jr pass udh mau sama dengan pp jkt - tokyo. Gimaya mba pengaturan transport nya?
    Makasih mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pake kanto pass untuk 3 hari mbak, sisanya pake SUICA. Untuk detail kanto pass bisa dibaca di sini http://namnamstory.blogspot.com/2015/03/the-power-of-jr-kanto-pass-just-waive.html . Kalo bisa cari hotel deket Shinjuku sta or Tokyo Sta supaya lebih murah dan gampang kemana-mana. Met exploring tokyo

      Delete
  3. Hallo mbak,
    Boleh minta info apartmentnya itu yang mana ya mbak, aku cari2 di airbnb tp ga nemu yg mirip gt :D
    kalo anak usia 3 tahun ga di hitung biaya menginap kan ya mba d apartemen nya..

    Thanks ya mbak

    ReplyDelete
  4. Halow mbak veeNovi.. apartemen ku di airbnb keywordnya : New!Nishi-Shinjuku 3min mobileWi-Fi
    https://www.airbnb.com/rooms/4854883?euid=3221d132-a9b3-8038-8ba6-200284fb7825 . Tapi kemaren aku check harganya udah naik mbak kayaknya :(
    Untuk term and condition tiap apartemen beda-beda mbak, kebetulan di apartemenku ini anak 4 tahun masih free. Jadi kalo udah nemu yang cocok, mbak hubungi aja hostnya, Tanya-tanya dulu ke dia ketentuannya gimana. Kalo saran aku sih, cari yang ga terlalu jauh dari stasiun yamanote line dan kalo bisa ada free portable wifinya.
    Ok mbak, happy hunting

    ReplyDelete
  5. mau tanya ttg airbnb,mbak..makasi seblmnya.-yossy ririsdianto-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo mas Yossy,

      boleh, mau Tanya tentang apa mas?

      Delete
    2. saya sdh nemu private room/apartment yg cocok di airbnb.tapi ketika confirm booking ko ga bisa ya?apa masalah di credit cardnya ya?mksi sblmnya..btw beruntung banget dpt apartment murmer,mbak.hehe..-yossy-

      Delete
    3. ohya,sy sdh kontak host tp blm dibales..emang dibalesnya dimana ya?apa sy catat email saya ke dia?

      Delete
  6. Hallo mas Yossy,
    Dibalesnya di account Airbnb kita mas, dicek saja di inboxnya. Setau saya sih kalo ownernya belum confirm, kita belum bisa lanjut book dan bayar.

    ReplyDelete
  7. sdh dibalesi oleh ownernya,mbak.Skrg tinggal bayar ya.Bayarnya pake kredit kart ya?saya ga punya kredit kart ni,mbak..mbak dl pake kredit kart apa ya?maaf gaptek ni,mbak.hehe..-yossy-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas..harus pake credit card..credit card apa aja bisa kok.

      Delete
  8. Hallo mbak lagi cari2 ittinerary soal jepang eh nyasar ke blognya mbak, bagus bgt sangat informatif, kebetulan kita mu kesana awal Maret ini, oya mau tanya, itu harga nasi/box brp? Tdnya kita rencana mu bawa rice cooker portable dan beras sendiri krn kebetulan si tiket promonya udah dpt bagasi jd sayang klo tdk dimanfaatkan, menurut mbak gimana mana yg bakal jauh lbh murah hehehe... Tks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah..makasih mbak gena udah smpet mampir k blog saya. Seinget saya sih skitar 100 yen deh atau 10ribuan harga per box.biasanya kami 2 box bertiga sekali makan.pasti lebih hemat bawa ricecooker.tp sy kurang tau beli berasnya dmn, mungkin d family mart ada.

      Delete
  9. Hi mba, makasih infonya sangat bermanfaat. Boleh taukah harga harmonious garden apartment ini per malamnya? Atau berapa ya rate apartemen lain rata-rata di daerah shinjuku. Makasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. 800ribuan mbak per malam. Rate di apartemen lain bervariasi, tergantung lokasi dan banyaknya orang per kamar. Kalo dulu saya lihat rata2 di atas 1 juta per malam. coba saja disurvey di airbnb.com. Smoga dapet harga yg ok

      Delete
  10. apartemennya kecil, tapi fasilitas yang tersedia lumayan lengkap ya gan, lokasinya juga strategis..
    agan pandai banget cari, bisa dapat apartemen yang lumayan bagus di jepang..

    ReplyDelete
  11. Hi mba.. mau tanya kalau daerah ueno juga bgs nga? Saya dpt hotel nya daerah ueno soalnya...thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mbak Miliya,

      Bagus kok mbak..ada Ueno park tempat sakura bermekaran kalo pas musimnya..Ueno Zoo, museum, kuil yang ada gerbang mirip fushimi inari, dll. lagipula Ueno masih di jalur yamanote line, jadi masih gampang kalo mau kemana2.
      hv a nice trip mbak

      Delete
  12. halo mba,
    saya mau tanya yg teknis bgt nih.karena lg diskusi ama suami ttg cara masuk apato yg udh aku sewa di airbnb untuk bulan depan.

    jd kyknya sebelum masuk building entrance ownernya minta kita untuk ambil kunci di locker tp gambarnya cuma kayak gembok yg digantung aja di pager. (gak jelas apa itu pintu masuk ke lemari locker atau gimana tp kalo iya terus gak ada info lg gimana cara buka lockernya).

    setelah itu gambarnya dia minta kita untuk masukkin kunci nya ke mesin di lobi apato nya.

    asli masih geleng geleng kepala sih.setelah buka gembok itu gak tau dpt kunci dr mana terus suruh masukin kunci di mesin depan pintu lobi...terus mikir lah masuk apato nya sendiri (bukan buildingnya ya) pake apa 😭😭😭

    kindly help ya mbaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak cio..
      Cara ambil kunci di tiap apartemen beda2..sy juga kurang ngerti klo gitu caranya, harus cermatin petunjuk n fotonya. Biasanya si owner ngirim petunjuk step2 lengkap dengan foto setiap step. Komunikasi aja dulu mbak sblm berangkat, kan masih ada waktu. Saya pun dulu bolak balik email dia, untung dengan senang hati dia mau jawab n quick response lg.
      Good luck mbak..maaf blm bs membantu

      Delete