Friday, March 20, 2015



Pagi-pagi buta kami sudah bangun, flight kami jam 6.25 pagi, tapi harus boarding jam 5.45.  Bangun pagi, langsung deh mandi koboi..ciprat-ciprat seadanya yang penting ga muka bantal.  Taxi yang sudah dibook semalem sebelumnya dateng on time..yes makasih pak driver.  Jam 4 kami sudah cuzz dan sampe bandara jam 5 pagi.  Karena sudah web check in, kami tinggal lapor aja ke mbak-mbak petugas.


Penerbangan pagi itu sharply on time.  Cuaca mendung dengan awan-awan ngariung bak manis manja grup, sempet bikin Bubu parno.  Tapi Alhamdullillah, flight ke KLIA2 pagi itu mulus banget, senangnya mendarat dengan smooth di KLIA2.


 

Karena flight berikutnya masih lama, kami ngopi-ngopi dan sarapan sampe makan siang dulu di Mc Donald di KLIA2.  Tempat duduk di Mc Donald ini lumayan cozy buat duduk-duduk.  Sofa yang walopun agak keras, tetep aja bisa buat selonjoran.  Laper melanda, karena ga ada menu nasi, hiks, kita pesan burger, ayam dan french fries.  Buat dessert Bubu ga lupa pesen the legendary apple pie yang udah lama ga ada di Indonesia..  Padahal makanan ini favorit Bubu lho.  Bayangin kulit pie yang garing dengan isi potongan apel dan semacem fla yang melted pas dimakan.  Bikin merem melek deh makannya.. super yummy.


Dan pesawat Airasia X yang kami naiki sedikit terlambat.  Seharusnya berangkat jam 14.30 tapi ternyata baru jam 15.00 take off, sampe si Nam bobo lagi.....  Ini pengalaman pertama Bubu dan keluarga untuk long haul flight J.  


Deg-degan dicampur excited... yuhuu..  Karena cuaca sedikit berawan take off agak sedikit turbulence.  Untunglah selama flight aman, hanya turbulence kecil aja yang dirasain.  Cuma pas landing lumayan drama juga, padahal udah keliatan lampu-lampu bandara, tapi masih sempet aja ngelewatin awan yang bikin turbulence sampe lemes kaki rasanya.  Sampai semua orang bilang Ooohhhhhh….!!!!!
Tapi Alhamdulillah, safe landed, Tokyo here we come.  Airasia X ini cukup nyaman dengan ruang kaki sepertinya lebih luas daripada AA biasa, tapi karena ga ada hiburan ya.. Namanya juga LCC.. sebaiknya bawa hiburan, buku, music player atau gadget biar ga bosen di perjalanan.  Kalo untuk makanan, menurut Bubu, menu makanan di AA ini harganya masih terjangkau, mulai dari 40ribuan sudah dapet set menu.  Untuk rasa, menurut Bubu dan keluarga, rasa makanan di Air Asia ini enyaaak….. apa karena kami emank keluarga si gembul penggemar makan, tapi beneran deh dibanding maskapai lain, Bubu apalagi si Nam selalu nikmat banget makan menu AA ini.


Setelah 6 jam 20 menit flight, sampe juga kita di Haneda.  Walopun keluar lewat garbarata, tapi sempet juga ngerasain udara Jepun yang DINGIN MENGGIGIL…..!!!! Brrrrrrr…….  Untunglah kami sudah prepare dengan baju hangat plus jaket tebel.

Sampelah kami di imigrasi.  Waktu udah menunjukkan hampir tengah malem, tapi antrean imigrasi ular naga panjangnya.  Udahlah cape-cape antri, di tengah antrian kita sempet bimbang sama antrean di sebelah yang sepertinya mengarah ke loket foreign passport.  Kita pikir kita salah antri ni, dan kita amatin beberapa orang bule juga masuk ke antrean itu langsung menuju loket foreign passport.  Dengan tekat bulet, sebulet body kami, kami pindah ke antrean sebelah.  Pas banget kami udah sampe di barisan paling depan, kami distop petugas yang katanya kami salah antrian dan harus antri dari awal lagi.  What?? Cape bercampur malu, dengan langkah gontai kami mulai lagi deh antrian melingker-lingker yang ga pernah sepi itu..fiuh..  Untunglah urusan imigrasi dan bea cukai lancar jaya.  Dan officialy we entering Japan.

Kami emank ga reserve hotel malam itu, karena kami takut kalo misalnya pesawat delay atau urusan imigrasi lama, kami bakal sampai lewat tengah malem di Tokyo.  Apalagi kabarnya taxi di Jepang ajegile mahalnya.  Makanya kami mending menginap di Bandara dan naik monorail ke Tokyo keesokan harinya.


Karena udah cape, begitu ada bangku panjang kosong lurusan dari gate kedatangan kami langsung book deh buat bertiga, heheehe…..  Tapi jangan salah lho..... majority yg tidur disana sepertinya orang Jepang deh.... Karena dari bicaranya bahasa Jepang... Si Nam ga lama langsung bobo dengan nyenyaknya.  Si ayah pun begitu,  Bubu aja yang merem melek ga bisa-bisa tidur.    Dingin ga keruan, kami memutuskan cari tempat yang lebih hangat.  Ternyata tepat di samping kanan dan samping kiri gate kedatangan malah banyak bangku-bangka panjang walopun sebagian besar sudah terisi penuh tapi masih bisa lah buat Nampung kita bertiga.  Di lokasi ini lebih hangat, lumayan buat bobo bobo singkat.  Bangku di Haneda ini lumayan nyaman, dibuat tanpa pegangan tangan jadi enak buat selonjoran, dan dudukannya lumayan empuk.  Nam pules bingit bobonya sampe bangun kesiangan.



Buat yang pengen mandi, di sini disediakan shower room tapi harus menyewa sebesar sekitar 120 ribuan per setengah jam.  Tapi kalo ga perlu mandi dan cuma butuh cuci muka dan gosok gigi *tunjuk diri sendiri.. di sini disediain Toilet yang canggih dan bersih kok.  Kalo ga pede menyimpan barang di samping kita pas bobo di bandara untuk alasan security, disediakan juga locker-lockerMau ngecharge HP pun ga ada masalah, banyak charging station disediakan di sini.  

Rata-rata orang ngecharge dan ditinggal aja HPnya di atas meja.  Bubu ikut-ikutan juga, ternyata amaan, ga ada tu yang berani nyolek HP yang bukan miliknya.

Oya pada saat pulang, kami sempet jalan-jalan sampai lantai atas.  Kalo menurut Bubu ni, di lantai 5 dideket Tokyo Pop Town, termasuk yang paling nyaman buat bobo di bandara.  Sepi ga banyak yang lalu lalang, dan bangku panjang pun banyak tersedia.

Dan informasi yang paling penting, di Haneda ada mushola a.k.a prayer room lho..asik kan.  Mushola ini ada di lantai 3 F di pojok kiri, dekat bangku-bangku pada gate keberangkatan.  




Untuk pakai Musholanya, kita harus pencet interkom minta dibukain pintunya, baru deh kita bisa masuk.  Musholanya lumayan luas dengan tempat wudhu di depannya.  Hanya karena ga ada alat solat, harus bawa alat sholat sendiri.  Tapi Alhamdulillah, syenang banget diakomodir kebutuhan muslim disini.

Perjalanan masih panjang…. Stay tuned…..

10 comments :

  1. wah dpt peluang buat tiduran y hehe 8-)

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum. Mbak, saya mau ajak liburan istri dan anak (umur berangkat=2 tahun 9 bulan) liburan ke Jepang bulan Maret 2016. Saya sudah beli tiket Air Asia untuk berangkat tanggal 22 dan sampai di Haneda malam jam 22.30. Rencananya akan liburan di Tokyo selama 4-5 hari dan pulang tanggal 27 Maret (belum beli tiketnya, rencananya akan beli Air Asia lagi atau Philipine Arilines). Rencananya saya akan ajak keluarga ke Ueno Zoo, Disneyland, Akihabara, Odaiba, Fuji, dan Asakusa. Atau mungkin ada tempat lain yang menarik selain itu untuk dikunjungi? Bisa tolong bikinkan itenerary kah untuk liburan selama di Tokyo? Saya juga minta saran untuk mendapatkan tempat penginapan yang dekat dengan tempat2 wisata itu dan juga murah. Oiya mbak, karena status saya sekarang sedang kuliah di Jepang, di International University of Japan, Urasa, Niigata Prefecture, apakah bisa membeli Kanto Pass untuk jalan2 selama liburan nanti? Makasih yaa mbak. Ini alamat email saya sekira diperlukan : dwi_notonegoro@yahoo.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa alaikum salam pak dwi
      Untuk tempat-tempat wisata yang ramah anak, banyak banget, ampe bingung milihnya..
      Tapi pengalaman anak saya, dia sangat menikmati di Gala Yuzawa dimana bisa main salju, Gunung Fuji, Disneyland, Puroland dan Railways Museum. Kalo tempat-tempat macam Asakusa dan Akihabara, yang seneng ya ayah bundanya..hehe.
      kalo butuh itinerary saya, bisa nanti saya kirim via email pak.

      Delete
    2. hai emba cantik...boleh mintol kirim itinerary nya ke saya sofia.fardhani@gmail.com
      hehe walau masih after triwulan pertama berangkatnya paling engga uda lebih awal n buat prepare..pengalaman yang kedua padahal tetep aja deg degan hehhehe..

      salam kenal ya say

      sofie

      Delete
    3. halo mbak sofia..
      Sudah saya kirim japri ya..silakan dicek

      cheers

      Delete
  3. Assalamualaikum mbk,, boleh donk sharing kalo kesana utk pertama x ,, mendig pake ikutan tour n travel atau walking pax,, trus komunikasinya disnngmn,, secara english sy. pas2an,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikum salam mas..kalo saya pastinya milih jalan sendiri mas..selain irit :) dan lebih seruu. Lagian lebih bebas nentuin destinasi wisata sesuai selera
      Yang penting persiapan, bikin rencana itinerary, banyak baca blog or situs tentang liburan ke jepang.. Klo bahasa, sebagian besar petunjuk wilayah ada tulisan latinnya kok..dan selama di sana..sebagian besar orang Jepang yang saya temuin juga kurang bisa bahasa Inggris..Jadi kebanyakan komunikasi pake bahasa isyarat..hehe
      Dengan persiapan yang matang, Insyaallah ga bakal nyasar..transportasi disana clear kok petunjuknya
      Tapi kalo memang ga yakin, pake tour juga gpp..yang penting ittinerary cocok dengan tempat2 yang kita emank pengen didatengin..jangan terpaksa karena tour..hihi
      Happy vacation..

      Delete
  4. Assalamu'alaikum wr wb

    Alhamdulillah pas sekali nih kami ada rencana untuk liburan dgn anak2 ke Jepang,

    Baca2 pengalaman mba sera sekali,

    Boleh share donk itinerary nya kalo ada asusmsi budget nya bisa lebh ok nih by email ya mba

    Tadi malam aku share baca2 dgn anak2 mrk semangat buat backpacker ke Jepang,

    Again makasih sharing pengalamannya ya, di tunggu email itinerary nya

    Wassalam
    Leila

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa alaikum salam mbak Leila..
      Traveling with kiddos emank seru banget..Alhamdulillah, anak saya happy2 aja backpackeran..
      Boleh mbak, apa alamat emailnya, nanti saya japri

      Delete