Friday, May 13, 2016

Menurut cerita dari orang-orang yang udah pernah ke yurop..negara yang paling indah adalah Swiss.   Makanya walopun schedule pulang dipercepat, ga rela rasanya kalo belom menginjakkan kaki di Swiss dulu.  Satu-satunya kota yang Bubu kunjungi di Swiss pada trip kali ini adalah Interlaken.

Kami tiba di Interlaken sudah malam, ga sanggup lagi menyusuri kota kami memilih menyusuri kasur masing-masing buat bermimpi indah a.k.a molor.  Hotel kita ada di seberang stasiun Interlaken West, namanya hotel Benerhof.

Bangun pagi, kami dikejutkan dengan pemandangan ala ala post card yang luar biasa indaah.. Subhanallah.  View Pegunungan diselimuti salju bikin pagi kami beda banget.  Speechless deh.





Tidak seperti teman-teman yang akan naik naik ke puncak gunung di Jungfrau, Bubu cuma berencana jalan pagi keliling kota Interlaken aja.  Asiknya hotel memberikan free ticket untuk kereta dari Interlaken West ke Interlaken Ost dan bis di seputar kota Interlaken.


Penjelajahan dimulai dari naik kereta ke Interlaken Ost.  Turun dari kereta Bubu jalan pelan-pelan menyusuri kota.  Spot pertama yang menarik hati Bubu adalah dermaga dimana kapal yang akan mengantarkan ke Jungfrau berada.  Danau yang cantik banget dikelilingi pegunungan dan udara yang luar biasa segar, bikin betah berlama-lama di sini. 


  
 

Selepas dermaga kita mulai melihat kota cantik Interlaken ini.  Hotel-hotel dengan bangunan kuno, taman-taman dengan bunga cantik, menyegarkan mata banget.

Setelah window shopping beberapa toko souvenir *teteup ye belanja, Bubu jalan lagi menuju lapangan or alun alun Hohe Matte.  Dari sini, jajaran pegunungan salju terlihat megah dan cantiik banget.  Bener-bener macem di postcard.  Ahh..kita duduk-duduk dulu sambil menonton orang-orang yang paragliding disana.  Buat pencinta olah raga yang memacu adrenalin, kayaknya bisa tuh dicoba paragliding di sini.  Indahnya pemandangan pegunungan bersalju pasti bikin sensasi tersendiri.  Kalo Bubu sih, makasiih..atut saya :):)
 





Oya, souvenir yang khas disini adalah jam tangan yang Swiss made, alias asli buatan Swiss dan pisau lipat.  Jam tangannya bervariasi dari harga 70 CHF sampe ribuan CHF (uuwwoow..sampe ga sanggup ngeliriknya).  Bubu cuma beli beberapa jam yang masih masuk ke limit CC..haha.  Klo untuk pisau lipat, harganya tergantung banyaknya fungsi yang ada di pisau lipat itu.  Makin banyak makin mahal pastinya.  Kalo oleh-oleh yang lain, standar ya gantungan kunci, tempelan kulkas dan teman-temannya.

Sempet juga mampir di bangunan casino.  Cuma numpang foto dari luar sih, tapi nampaknya indahnya ga ketulungan tempat ini.  Kecee abis.


Waktu sudah menunjukkan jam 12, jadi saatnya Bubu untuk check out dari Swiss.  Sebenernya masih ga rela, tapi kan kita harus segera ke Amsterdam untuk mengejar jadwal pesawat. 

Oya, kalo naik kereta di Swiss, jangan sampe bobo ya..karena pemandangan dari dalam kereta terlalu indah untuk dilewatkan.  Rasanya kamera ga mau berhenti moto. 





Baru sekelumit Swiss aja sudah begini indahnya.  Gimana kota-kota yang lain ya.  Dalam hati berdoa, Semoga bisa balik lagi kesini dengan keluarga dan mengunjungi kota-kota menakjubkan lainnya..  Aamiin.



6 comments :

  1. cakepppp .... sayang ga sempet muter2 interlaken kami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kecee.smoga kita bisa kesini lagi ye..Aamiin

      Delete
  2. Post card banget... Tulip berlatar gunung bersalju cantiknya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul..cantik maksimal, mirip lukisan :):)

      Delete
  3. Ih aku belum pernah ke Swiss, entah kenapa waktu Europe Trip itu dilewatin doank. Cakep banget ya Bubu, coba pergi kesininya ama Pak Suami, pasti romantis:D *etapi pak suaminya meeting mulu ya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Must visit banget Swiss ini mbak Tes, aku pun masih blom move on dari Swiss.. Smoga bisa balik lagi bareng Namnam n Ayah Nam..Aamiin

      Delete