Wednesday, November 11, 2015


Kembali ke masa abege rasanya ga mungkin ya..tapi kembali ke aktivitas abege jaman pramuka dulu kayaknya seru juga ya.  Siapa sih yang ga inget istilah Persami.  Perkemahan Sabtu Minggu..bobo di tenda, dekat dengan alam, api unggun sampe jurig malem yang paling Bubu benci..hiiiii.

Berawal dari ide Ayah yang pengen ngajak Nam liburan dengan cara yang beda.  Belilah Ayah tenda untuk persiapan Camping.  Tugas Bubu adalah bagian browsing tempat aja deh.  Hasil capcipcup…. blog walking and instagram stalking, dapetlah tempat yang instagram-genic banget.  Tempat Camping yang cukup kids friendly yaitu Kampung Cai Ranca Upas.  kenapa Bubu bilang kids friendly, karena ga cuma Camping ground, di sini juga ada area outbond, kolam renang air hangat ya bukan panas, dan juga penangkaran rusa.  Yippie..lengkap ya

Alhamdulillah, Bubu punya sahabat yang seide sepenanggungan.  Jadilah kita janjian Camping bareng di Ranca Upas.. bahkan oma opa cipo juga ikutan..yeay seru pastinya.


Sebagai newbie di per-Camping-an..  berikut ni persiapan minimalis Bubu dan keluarga:

1.  Tenda
2.  Kasur palembang
3.  Bantal
4.  Selimut
5.  Emergency Lamp
6.  Alat makan, makanan dan minuman
7.  Baju secukupnya dan baju dingin jangan lupa
8.  Panci

Buat yang belum tau lokasi Ranca Upas, karena Bubu pun baru denger belakangan ini, Ranca Upas berada ga jauh dari Kawah Putih Ciwidey.  Jadi dari jakarta, masuk tol cipularang dan keluar di Kopo.  Dari Kopo kita ke arah Soreang, kemudian ke Ciwidey.  Kalo masih bingung tanya aja sama abang 'waze'  dia akan menunjukkan tepat banget di lokasi yang dituju Kampung Cai, Ranca Upas.

Dari rumah kita berangkat jam setengah 6.  Karena ada kecelakaan di Bekasi Barat, perjalanan jadi sedikit tersendat.  Untung aja macetnya ga terlalu lama, dan kita lanjut ke Ranca Upas dengan lancar jaya.. Kira-kira 4 jam perjalanan, sampe juga kita di tempat tujuan.  Untuk Camping beserta mobil, kami cuma membayar tiket 45ribu rupiah aja.

Turun dari mobil, brrr..dingin mulai kerasa, padahal ini sudah jam 10 pagi lho.  Kita memilih tempat di atas, pas dikelilingin view bukit, danau, pepohonan yang indah banget.  


Yuk kita diri-in tendanya dulu....
Setelah ayah berhasil diriin tenda, bubu mau bersihkan bukit dulu ya....


Cipo.... Ayo main ke tenda Nam, 

Setelah dapet tempat, mulai deh si ayah menggelar tenda.  Sebagai pemula, ternyata ngediriin tenda ga segampang yang dikira.  Ampe keringetan kami berdua bahu membahu ngebangun tenda.  Dan akhirnya jadi juga tenda kite... fiuuh.  Tenda dipasang, langsung kita pasang kasur dan perlengkapan lainnya.

Nice landscape.....



Oya buat yang ga punya tenda, jangan sedih, di sini banyak banget yang nyewain tenda.  Teman Bubu juga nyewa, dengan harga ga sampai 300, sudah dapet tenda kapasitas 4 orang, 2 kasur dan 2 sleeping bag.  Jenis tenda yang disewain banyak banget, bisa dipilih sesuai kebutuhan dan budget.  Sila diklik situsnya aja untuk pilihan tenda dan contact personnya.

Sejak dateng, anak-anak udah heboh minta explore area Ranca Upas ini.  Mereka jalan-jalan keliling, ngelihat danau, rawa, dan area outbond.  Muter-muter aja ga berhenti-berhenti.  Tiba saat makan siang, kita ajak mereka untuk makan siang dulu di tenda.  Untuk menu makan siang, kita udah bawa bekal makan siang, jadi kita makan di tenda sambil menikmati hawa sejuk yang ada.  

Our tent....

it's not a coffe break, just pudding break

Siang hari, ada tambahan geng boci-boci yang hadir.  Boci udah lengkap, mereka main buble dengan serunya.  Bocah-bocah ini cuma perlu disediakan bubble dan lapangan yg luas, cukup buat mereka main dengan riangnya....


Cuma moment foto yg pas... bukan bikin bubble pakai mulut kok...

Karena dari awal udah pengen berenang, mereka langsung minta berenang di kolam renang air hangat tadi.  Air kolam renang disini bersuhu 36 C, jadi bener-bener hangat bukan panas.  Untuk masuk ke kolam renang dikenain biaya 15ribu.  Tapi saking baeknya si Bapak penjaga, tiket cuma dikenain untuk anak-anak, dan orang dewasa tinggal masuk aja.  



Kolam renang terdiri dari 2 kolam besar.  1 kolam untuk anak-anak lengkap dengan mainan perosotan, dan 1 lagi kolam dewasa dimana lebih dalam dan ada ember tumpah.  Sayang banget ga lama si boci-boci ini main, gerimis mengundang.  Mereka sih masih asik berenang, sampe kira-kira setengah jam kemudian hujan deras datang.  Sudah lah kita minta anak-anak ini udahan berenangnya dan mandi-mandi.  Shower room di kolam renang ini masing-masing ada 6 untuk pria dan 6 untuk wanita.  Shower nya juga air hangat lho, pas banget buat mandi-mandi di Ranca Upas yang dingin ini.  Lumayan bersih kok, kita jadiin ini tempat andalan buat mandi.

Selesai mandi ternyata hujan masih mengguyur, kita neduh dulu sambil ngerumpi, ngemil-ngemil dan ngeteh ngeteh.  Akhirnya hujan deres berganti jadi gerimis, boci-boci kita bawa ke area penangkaran rusa untuk ngeliat rusa dan ngasih makan wortel.
  


Kalo lagi iseng main instagram, ketik deh #Ranca Upas.  Pasti yang akan keluar mostly adalah penangkaran rusa ini.  Memang tempat ini kayaknya lagi happening ya buat anak-anak muda yang eksis berat di medsos.  Dan ga tipuan kamera kok, karena aslinya sama indahnya dengan yang terpampang di instagram.



Rusa yang ada dalam penangkaran rusa ini berjenis rusa timor, jadi beda dengan yang di istana bogor. Rusa di sini body lebih besar dan kulit coklat tua tanpa polkadot di badan.  Rusa-rusa ini rata-rata punya tanduk yang lumayan gede.  Ati-ati deh ya kalo mau berinteraksi dengan rusa ini, apalagi kalo kita bawa wortel, pasti rusa-rusa ini semangat ngikutin kita.


Kegiatan paling menyenangkan buat anak-anak bahkan orang tua, adalah ngasih makan rusa. Untuk itu, di lokasi sudah tersedia wortel untuk pakan rusa.  Sekantung kresek wortel, kita diharuskan membayar 5000.  Walopun hujan, boci boci ini tetap semangat lho nyuapin rusa-rusa.  Ga berasa, kresek demi kresek habis dilahap rusa. Sayang Kakvri n Kakdir, ga ikutan nginep, jadi kita sudahi playdate rame-ramenya. Sampe ketemu di playdate selanjutnya.

Hujan melanda, jadilah kegiatan kami cuma ngeringkuk di tenda.  Cukup lama juga kami nga punya kegiatan. But its ok, hujan itu rahmat khan.... 

Menunggu hujan reda...

Sore ada teman Nam dan Cipo yang hadir lagi.  Walopun hujan, anak-anak ini semangat ngajak Kakbim keliling Ranca Upas dengan payungnya. Emank ga bosen-bosen deh Nam dan Cipo explore keliling area Ranca Upas ini. Happynya mereka punya playground luas menyatu dengan alam.

Untuk sholat tersedia masjid yang cukup besar, dan buat gadget mania dan fakir charger, tersedia colokan..iya colokan..*mata berbinar-binar.  Dan yang paling krusial dari Camping adalah toilet.  Nah disini ada beraneka macem jenis toilet.  Dari yang gratis dan seadanya, sampe yang berbayar 2000-3000 buat buang air dan mandi..tinggal dipilih sesuai selera.  Untuk air bersih, di mushola disediakan beberapa kran air bersih. Bisa lah untuk bahan baku masak dan bebersih alat makan.

Setelah mati gaya meringkuk di tenda, Alhamdulillah, jam setengah 8, reda juga hujannya. 


Ayah-ayah siap-siap dengan kayu bakarnya untuk membuat api unggun.  Kayu bakar ini banyak dijual oleh pedagang-pedagang di sekitar ini.  Seikat kayu bakar dihargai 15ribu.  

kayu bakar 15ribu seiket...

Ternyata bikin api unggun tanpa minyak tanah, ga segampang yang dikira.  Kira-kira setengah jam, baru jadilah api unggun kami.  Biar seru, kita bawa sosis dan memasak air untuk ngeteh dengan kayu bakar ini.  Aroma teh dengan air yang dimasak dengan kayu bakar ini, nikmaat luar biasa.  Ayah bunda asik ngerumpi, boci-boci asik bikin obor dari api unggun.  Dan ga nyangka, momen api unggun ini ternyata juga jadi momen unforgetable buat boci boci lucu ini.


Salah satu highlight Camping disini adalah melihat deretan bintang dengan terang di langit yang cerah.  Sayang di sayang, karena cuaca mendung, bintang-bintangnya ngumpet aja gitu di balik awan. Sudah lah selesai api unggunan, kita balik ke tenda masing-masing untuk bobo.  Namun sebelum bobo si Ayah foto-foto area sekitar pas malam hari, termasuk tetangga-tetangga camping kami. Memang Ranca upas saat malam hari keren...


tetangga kami, seru juga mereka

Tiba tiba Bubu kebangun kedinginan jam setengah 4 pagi, dan begitu liat langit di luar, langit begitu cerah dan bintang-bintang keliatan indaah banget.  Langsung deh bangunin si Ayah buat nikmatin bintang bareng-bareng..... hmm so sweet.

Banyak sekali bintangnya.....


Pagi menjelang, kita nikmain sunrise sambil jalan pagi keliling area perkemahan. Ranca upas dipagi hari juga memiliki sensasi rasa tersendiri.... Mmmm lebay... Tapi beneran lho. Efek kabut-kabut pagi hari, matahari yang baru muncul dari timur, Wow... indah banget.....



Di sisi belakang, berderet warung-warung yang ternyata buka 24 jam.  Asiik, kita pilah pilih menu sarapan kita.  Dari Bubur ayam, nasi kuning, nasi goreng dan indomie, hmm mantab kan.  Nam dan Cipo memilih nasi goreng, dan nasi gorengnya lezat betul.  Seporsi nasgor ditambah telor ceplok cuma dihargai 10ribu aja.  Makan nasi goreng dengan pemandangan bukit dan udara seger, rasanya nikmat tak terkira. Nah kalau Ayah pilih makan nasi kuning yg dihargain 6ribu aja.


Selesai sarapan, anak-anak minta kembali liat rusa dan berenang.  Ok kiddos, kita main sama rusa dan berenang sampe puas sebelum kita check out dari sini.  


Cukup amaze dengan pengalaman baru kita ini.  Ternyata Camping ga didominasi sama rombongan pramuka, anak sekolah, atau ospek mahasiswa aja.  Mostly yang Camping disini adalah keluarga yang memang hobi membawa anaknya ke alam bebas.  Satu lagi pengalaman buat kami, menikmati liburan dengan cara yang sederhana dan di alam bebas ini ternyata menyenangkan banget.  Kalo si Nam ditanya, mau ga Camping lagi, dia langsung jawab, MAUUUUUU......!!!!

#Wonderfull Indonesia

5 comments :

  1. Ini baru namanya camping beneran seperti yang di request mr.husband selama ini. Aaaak pinjem tendanya:D

    ReplyDelete
  2. Boleh bangeet.. seruu mbak..anakku sampe ketagihan minta camping lagi :):)

    ReplyDelete
  3. Di Mandalawangi toiletnya bersih kok mbak. Cuman tidak ada air hangat yak. Bener-bener dingin. Kalo musim gini, siap2 menggigil deh. Gak usah mandi. Hahaha. Toilet cukup bersih. Tapi kalo tnyata banyak anak2 sekolah camping, nah... ini jadinya gak bersih2 amat. Tapi menurutku layak pake banget.

    Sori baru bales... anak2 UAS jadi terbenam di tumpukan buku2 nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah boleh juga tuh..catet buat next camping location
      Makasih mbak retma

      Delete