Saturday, January 7, 2017

Another long weekend and have no plan.. Pengen liburan sih tapi kok males ya denger temen-temen yang pada kena macet.  Kenapa ga liburan yang dekat-dekat dari rumah aja,  Tapi kemana ya enaknya?  Si Ayah ngasih ide, ke air terjun aja, yuk..Langsung deh ide Ayah disamber sama Bubu sambil googling dimana ya air terjun di Bogor yang cakep, accessible dan ga macet.  Dari sekian banyak pilihan, pemenangnya adalah Curug Leuwi Hejo.

Nyontek dari hasil browsing juga, curug berarti air terjun, kalo Leuwi sendiri artinya tempat pemandian, dan Hejo artinya hijau.  Jadi kira-kira Curug Leuwi Hejo artinya adalah air terjun tempat pemandian yang airnya berwarna hijau.  Pertama kali liat Curug Leuwi  Hejo adalah di acara travelling di TV, dimana digambarin selebritis lagi liburan leyeh-leyeh di Curug ini, pake pelampung bebek-bebekan gede yang lagi ngehits.   Kayaknya keren banget ya, entah karena selebritisnya or emank beneran keren tempat ini?  Makin penasaran gegara baca review blog-blog tentang curug ini yang rata-rata reviewnya positif.

Ok bangun pagi langsung setting map di henpon..ternyata curug ini cuma berjarak 38 km dari rumah dengan waktu tempuh 1 jam 20 menit.  Selesai siap-siap kita langsung meluncur ke TKP.  Menurut beberapa blog yang kami baca, ada beberapa jalan menuju Curug ini.  Ada yang lewat Sentul City dan ada yang lewat Tol Citeureup.  Nah karena map minta kita lewat Tol Citeureup, kita ngikut lah kalo gitu.  Keluar Pintu Tol Citeureup, kita ambil jalan ke arah Pasir Mukti.  Dari Pasir Mukti kita lewati Jl. Raya Tajur ikuti jalan aja terus sampai ketemu pertigaan dengan petunjuk arah Curug Leuwi Hejo.  Gate masuk Curug ga jauh dari pertigaan ini.  Walaupun jalanan naik turun dan banyak belokan, tapi kita ga akan bosen karena di hampir di sepanjang jalan punya view sawah, sungai dengan background perbukitan yang keren banget..

Kira-kira jam 9 kita sudah sampai di gerbang curug.   Ternyata di lokasi ini ga cuma ada curug Leuwi Hejo aja, ada beberapa curug lain, yang Bubu inget sih Curuk Cakrawardana dan Curug Barong. Tiket masuk dari gate ini dikenakan Rp. 25 ribu per orang dan 15 ribu untuk mobil.  Bubu sempet protes, karena berdasarkan hasil browsing harga tiket masuk cuma Rp 5 ribu, kenapa jadi naik 5 kali lipat.  Jangan kesel dulu, ternyata untuk masuk lokasi curug-curug ini ada 2 gate.  Gate yang 1 lebih deket ke Curug Leuwi Hejo dimana bayarnya part by part, gatenya ada beberapa yang di total kurang lebih ya Rp. 25 ribu juga.  Nah kalo gate yang kami masukin lebih deket ke Curug Cakrawardana, tiketnya boleh dibilang mirip free pass, jadi bayar Rp. 25 ribu bisa masuk ke semua Curug, cukup nunjukin tiketnya aja.


Tiket masuk
Ok, kelar urusan tiket masuk, karena masih pagi kita dapet parkir yang pas di dekat undak-undakan berbatu.  Mungkin ini ya jalan masuknya, pikir kami.   Dengan semangat 45 kita naikin anak tangga satu per satu yang entah berapa jumlahnya yang pasti banyaaak.. kemudian tepar.  Kira-kira 5-10 menit, sudah kedengeran suara air terjun, yeah kita udah sampe donk.


Tangga berbatu menuju Curug Cakrawardana..semangat nak
Curug Cakrawardana yang masih sepi
yuk main air
Pagi itu  air terjun cuma ada kami dan 1 keluarga lain.  Serasa air terjun milik pribadi.  Mungkin karena udah lama ga hujan ya, air terjunnya ga seberapa deras dan kolam air di bawahnya pun jernih.  Air terjun ini sepertinya sudah dimodifikasi, dibuat menjadi 2 bagian kolam : kolam bagian atas dan bagian bawah yang lebih dangkal lengkap dengan air mancur.  Setelah lumayan lama main air, kami baru tau ternyata ini bukan Curug Leuwi Hejo..yaah kecele donk..ternyata nama curug ini Curug Cakrawardana.  Oooo..bulleeet.

Kolam atas Curug Cakrawardana
Kolam bawah Curug Cakrawardana

Curug Cakrawardana ini dilengkapi dengan beberapa fasilitas untuk membuat lebih nyaman pengunjung, misalnya akses menuju ke Curug udah dibuat tangga berbatu, disediakan saung-saung yang  lengkap dengan colokan (penting ya buat gadget freak), kamar mandi, mushola yang bersih, dan ada alat musik juga buat dangdutan..yuk ah ajojing dulu..haha.  Kira-kira 1 jam kita main air di sana dan kita cabut menuju Leuwi Hejo.

Saung-saung buat leyeh-leyeh di Curug Cakrawardana
Jembatan kayu untuk melihat view sungai berbatu
Ini dia view dari atas jembatan
Menurut orang-orang yang kami tanya, dari Curug Cakrawardana ini menuju Curug Leuwi Hejo bisa dilalui dengan jalan kaki kira-kira 20 menit.  Treking menuju Curug Leuwi Hejo ini diawali dengan melewati perkampungan penduduk, lalu lanjut ke jalan setapak dengan pemandangan sawah menghampar dan sungai berbatu yang calender-genic.  Walaupun kaki gempor tapi mata sejuk disuguhi pemandangan yang indaaahnya menghibur hati.  Nam sooo excited, dia dan ayahnya jalan dengan semangatnya tanpa minta digendong ataupun  ngeluh.  Malah Bubunya ketinggalan gegara kebanyakan tarik napas..ngos ngosan..maklum lah faktor U.


Jalan setapak menuju Curug Leuwihejo
View sawah di akses menuju Leuwihejo

View sungai berbatu di perjalanan menuju Leuwi hejo
Ga sampe  20 menit, sampe juga kita di gerbang Curug Leuwi Hejo.  Di gerbang tertulis tiket masuk Rp 5 ribu,  karena kita udah punya free pass, masuk aja kita tanpa harus bayar lagi.  Beda dengan Curug Cakrawardana, Curug Leuwi Hejo... ruameeeeee.  Maklum lah, mungkin karena libur panjang jadi curug ini rame nian.  Tapi sebenernya ga usah khawatir, di bawah Curug Leuwi Hejo ini ada aliran sungai berbatu yang mirip kolam-kolam kecil yang bisa banget buat berenang karena airnya jernih.



Kita sudah sampai di Lewi Hejo
Aliran sungai berbatu di sepanjang area Leuwi hejo
Walaupun rame tak terkira, tapi kita harus banget donk ya sampe ke Curug Leuwi Hejo yang posisinya tersembunyi di antara batu-batu besar.  Untuk bisa liat si tempat pemandian dengan air kehijauan ini kita harus melewati batu-batu.  Tantangan ni buat Bubu yang keberatan body, antara takut kepleset atau kecebur.  Finally, sampe juga ke Curug Leuwi Hejo yang lagi hits ini.





Curug ini dikelilingi oleh batu-batu besar menyerupai dinding.  Air terjunnya ga terlalu tinggi dan air jatuh tepat di kolam yang berwarna jernih kehijauan..kerennya sesuai ekspetasi.

Airnya yang jernih dan seger bikin banyak orang yang betah berlama-lama di sini.  Dari sekedar berendam (kayak Bubu pastinya), berenang (bagi yang bisa..karena di beberapa titik ada yang sedalam 3-5 m), dan yang paling asik adalah loncat dari puncak air terjun...you jump i m not jump..ga cukup nyali ah leloncatan begini.

Brrr..kulit mulai keriput kedinginan dan kami memutuskan untuk turun.  Setelah bejemur sebentar tanning ala ala, biar kulit kami yang udah gelap dari lahir makin eksotis, kami cari spot untuk nyebur..lagii.

Di bawah Leuwi hejo masih membentang sungai berbatu dengan kolam-kolam kecil dan air terjun mini yang mengundang kami nyebur lagi.   Main air di bawah ga kalah seru kok..walaupun airnya ga hijau kayak di leuwo hejo tapi cukup jernih dan relatif bersih.  Buat para pengunjung jangan mengotori kekecean tempat ini dengan sampah ya.
Kolam kecil dan air terjun mini..abaikan modelnya
Main air lagi di sungai
Liburan dadakan kali ini berkesan banget buat kami.  Seneng rasanya nemu tempat keren ga jauh dari rumah.  Kapan kapan masih pengen sih kesini lagi ajak keluarga or playdate ama temen temen Nam kayaknya seru.  Sedikit tips buat piknik outdoor terutama di air terjun :

1.  Perhatiin faktor cuaca ya.. Kalo musim hujan lebat sebaiknya pikir-pikir deh ke sini.  Selain akses jalannya pasti licin, biasanya pas habis hujan air lebih keruh dan waspada juga longsor atau air deras.  Pas kami ke sini masih musim peralihan, karena beberapa hari ga diguyur hujan jadi akses ok dan air pun jernih.
2.  Pakai kostum yang nyaman dan menyerap keringat.  Sedangkan untuk alas kaki juga prefer memakai sandal jepit atau kalo mau keren sedikit bisa pake sepatu plastik seperti c**c atau sandal gunung.
3.  Gadget diamankan dalam wadah waterproof, takut ga sengaja tersebur sewaktu bermain air.
4.  Membawa barang secukupnya lebih bagus lagi jika pakai tas dari bahan yang waterproof tapi tetep nyaman dipakai.

#wonderfull Indonesia





















0 comments :

Post a Comment